by

Perusahaan Meminta Pegawainya Pergi Kerja Telanjang

Perusahaan Meminta Pegawainya Pergi Kerja Telanjang

Bulatin.com – “Saya ingin semua orang yang bekerja di bank ini mulai bekerja pada hari Senin telanjang,” perintah manajer bank tersebut. Hmm, apakah bisa diterima jika majikan menuntut hal ini? Dan jika tidak, apa yang membuat kode berpakaian masuk akal atau tidak masuk akal? David Edmonds mengenakan topi pemikirannya.

Pertanyaan: Apa tato, salib, jilbab, jenggot dan sepatu bertumit tinggi memiliki kesamaan?

Jawaban: mereka semua telah menjadi subyek perselisihan dan perselisihan antara pengusaha dan karyawan.

Ada resepsionis London yang diberi sepatu boot karena tidak memakai sepatu hak tinggi, resepsionis Belgia itu menyuruh menutup topinya karena mengenakan jilbab, wanita yang dipecat karena memakai salib, para karyawan bermerek tidak toleran karena keberatan terhadap tato dan firma di menyilangkan bulu untuk menghalau bulu wajah.

Semua cerita ini menimbulkan pertanyaan tentang apa yang majikan dapat meminta agar karyawan mereka kenakan. Dapatkah mereka secara sah memberlakukan kode berpakaian mereka sesuai keinginan mereka?

Lalu bagaimana kalau kita memikirkan masalah ini? Kode berpakaian apa yang masuk akal?

Nah, kasus yang paling mudah adalah pakaian yang berhubungan langsung dengan pekerjaan. Jika Anda bekerja di Disneyland, Anda mungkin akan mengenakan pakaian Mickey Mouse. Jika Anda bekerja sebagai dokter Anda harus mengenakan scrub medis. Aturan-aturan ini tampaknya tidak bisa ditolak. Penting bagi pekerjaan seorang aktor bahwa dia siap mengenakan kostum. Penting bagi pekerja konstruksi mengenakan topi keras. Filsuf Cambridge Clare Chambers mengatakan bahwa seragam dasar seringkali tidak kontroversial juga.

“Majikan mungkin ingin karyawan diidentifikasi di toko atau hotel. Polisi dan penjaga pantai pasti perlu diidentifikasi.”

peraturan menjadi lebih diperdebatkan saat mereka mengacu pada “pakaian profesional”, dan terutama jika mereka menjadi spesifik. Ada beberapa pakaian atau mode penampilan yang mungkin ingin dikesampingkan oleh majikan (“tidak ada celana pendek”, “tidak ada poni”) dan yang lainnya mereka bersikeras untuk memutuskan (“Anda harus mengenakan jaket”). Chambers mengatakan pada kriteria ini tidak pantas menuntut agar pria mengenakan dasi daripada wanita yang memakai sepatu hak tinggi.

“Membutuhkan pria untuk memakai dasi adalah persyaratan rapi, tapi tidak menindas karena mengenakan dasi dikaitkan dengan menjadi kuat dan profesional. Tidak merendahkan pria yang memakai dasi, dan meski mungkin agak tidak nyaman rasanya tidak ditubuh. “

Permintaan bahwa wanita memakai sepatu hak tinggi, di sisi lain, “adalah persyaratan yang secara fisik berbahaya dan tidak nyaman bagi tubuh,” katanya.

“Hal ini dapat menyebabkan masalah kaki dan punggung, dan juga berhubungan dengan norma seksis dan menindas – karena wanita yang memakai sepatu hak tinggi menekankan daya tarik seksual dan objektivitas mereka, bukan kapasitas profesional mereka.”

Tentu saja, ada pertimbangan lain. Salah satunya adalah apakah perusahaan dimaksud adalah lembaga publik atau swasta. Clare Chambers percaya bahwa majikan publik memiliki kewajiban tambahan “untuk memastikan bahwa kode berpakaian tidak mengecualikan kelompok tertentu dan bahwa semua warga negara memiliki kesempatan yang sama untuk dipekerjakan”. Jadi, kode berpakaian yang secara tidak proporsional mempengaruhi kelompok rasial minoritas dan kurang mampu akan lebih buruk jika dipaksakan oleh institusi yang dijalankan oleh negara.

Faktor lainnya adalah seberapa luas penerapan kode berpakaian di masyarakat. Jika satu perusahaan di satu sektor ekonomi melarang pewarna rambut tidak alami yang akan kurang penting bagi orang dengan rambut ungu daripada jika semua perusahaan di setiap sektor melakukannya.

Namun titik lain yang menonjol mungkin adalah tingkat invasiveess. Mengharapkan orang untuk dicukur bersih meminta penghapusan bagian tubuh, atau perluasan tubuh. Jika wanita kesal karena harus memakai rok di tempat kerja, mereka selalu bisa berubah saat mereka pulang – tidak mudah bagi pria untuk menumbuhkan kembali janggutnya setiap malam. Terlebih lagi, mungkin ada kepekaan agama dan etnis – yang menegaskan bahwa pria dicukur bersih secara efektif akan menyingkirkan orang Sikh, misalnya, untuk siapa menumbuhkan jenggot adalah perintah keagamaan.

Simbol agama dan budaya adalah masalah berdarah, karena mencerminkan kepercayaan dasar seseorang dan bisa menjadi inti identitas mereka. Biasanya beberapa akomodasi dapat ditemukan. Lagi pula, sebuah salib kecil di kalung sangat tidak mengganggu.
Beberapa orang mungkin berpendapat bahwa mengenakan burka tidak sesuai dengan menjadi guru sekolah dasar yang efektif – walaupun ada bagian dunia dimana ini adalah rutinitas. Tapi seringkali, ketika menyangkut burqa, seseorang mendengar keberatan yang berbeda – bahwa ini merupakan bentuk penindasan patriarkal, dan bahwa dengan “memilih” untuk mengenakannya, seorang wanita tidak menunjukkan otonomi sejati.
Ini adalah posisi yang berbahaya untuk dipertahankan, kata Anne Phillips seorang filsuf di London School of Economics. Untuk satu hal, tidak jelas bagaimana orang bisa membedakan antara burka dan, katakanlah, rok mini. Benar, baik burka maupun rok mini mungkin merupakan produk dari masyarakat yang menguntungkan pria, tapi “dengan alasan apa Anda bisa mengatakan orang yang mengenakan pakaian jenis ini baru saja dicuci otaknya”? Pada akhirnya, yang bisa kita lakukan hanyalah mengandalkan kesaksian wanita itu sendiri. “Gagasan bahwa Anda menolak untuk mengambil kata-kata seseorang karena melakukan apa yang mereka lakukan itu bermasalah. Anda tentu tidak dapat berasumsi bahwa mereka kekurangan biro apa pun dalam membuat pilihan mereka tentang apa yang akan dikenakan.”
Kontroversi tentang burka telah muncul karena dalam beberapa dekade terakhir kebanyakan demokrasi liberal Barat telah menjadi multikultural. Terlebih lagi, rincian umum hierarki kaku dalam angkatan kerja, di samping kemunduran masyarakat untuk menghormati, berarti para pekerja seringkali kurang cenderung untuk menerima arahan yang dikenakan pada mereka dari atas.
Untuk alasan ini, kita dapat yakin satu hal setidaknya – kode tentang bagaimana karyawan harus berpakaian akan semakin membuat orang menjadi panas di bawah kerah.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed