by

Bocah Lelaki Ditangkap Setelah Menembak Siswa SMA California

Bocah Lelaki Ditangkap Setelah Menembak Siswa SMA California

Bulatin.com – Palmdale, California: Seorang bocah lelaki berusia 14 tahun menggunakan senapan untuk menembak mantan teman sekelasnya di lengan, sekolah menengah mereka di California dan membuang pistol itu di sebuah ladang sebelum dia ditangkap di sebuah pusat perbelanjaan, kata pihak berwenang.

Laporan penembakan dan laporan palsu tentang serangan lain di sekolah dasar di dekatnya memicu kekacauan, orang tua yang menakutkan, dan menarik tanggapan polisi besar-besaran di kota padang pasir Palmdale di California Selatan.

Polisi turun di Highland High School setelah puluhan 911 panggilan dan beberapa laporan bahwa ada para sandera di perpustakaan kampus, Sheriff Los Angeles County Jim McDonnell mengatakan.

Ketika petugas mengerumuni perpustakaan, lebih dari 911 panggilan masuk melaporkan bahwa suara tembakan terdengar di sebuah sekolah dasar di seluruh kota.

Puluhan petugas dengan beberapa lembaga menyelimuti kedua kampus mencari kemungkinan penembak dan korban. Sementara itu, Rumah Sakit Lembah Antelope diberitahu beberapa orang tewas dan sebanyak 25 siswa terluka, kata Dr Pavel Petrik, kepala pusat trauma pusat.

Pada akhirnya, hanya ada satu tembakan dan satu korban, di Highland High School, sekitar 40 mil (64 kilometer) timur laut Los Angeles.

Deputi Los Angeles County menahan seorang mantan siswa SMA Highland berusia 14 tahun dalam penembakan seorang anak laki-laki berusia 15 tahun, yang dipukul di lengan.

Penembakan itu dipicu oleh perselisihan antara dua siswa, kata Kapten Darren Harris dengan departemen sheriff.

“Kami sangat beruntung bahwa insiden itu tidak jauh lebih buruk daripada itu,” kata McDonnell pada konferensi pers. “Hasilnya jauh lebih baik daripada yang bisa diantisipasi siapa pun.”

Dr Petrik mengatakan laporan beberapa korban dan lusinan cedera menyebabkan rumah sakit menutup secara virtual ruang operasi dan gawat darurat untuk serangan gencar para korban.

“Semua orang dari bank darah ke laboratorium untuk radiologi ke semua orang … itu mungkin 100 orang di bawah menunggu kedatangan semua anak-anak yang terluka ini,” katanya. “Syukurlah kami hanya punya satu anak yang ditembak.”

Dia mengatakan bocah itu menjalani operasi dan diharapkan baik-baik saja.

McDonnell mengatakan tersangka berusia 14 tahun itu menembakkan beberapa tembakan ke sebuah halaman, tetapi tidak menjelaskan apakah remaja itu membidik seseorang secara khusus.

“Tembakan itu, dalam beberapa kasus, masuk ke area yang bersebelahan dengan pekarangan tempat mereka ditembakkan, sehingga potensinya bagi siapa saja untuk dapat pergi ke sana, apakah mereka diarahkan atau tidak,” kata McDonnell. . “Jadi, situasi yang sangat berbahaya.”

Remaja itu ditangkap sekitar satu jam kemudian di sebuah pusat perbelanjaan setelah bocah itu memanggil ayahnya untuk mengatakan dia menembakkan senjatanya ke udara dan menuju ke toko kelontong dekat kampus, kata McDonnell.

Dia mengatakan ayah remaja itu menelepon seorang teman keluarga yang adalah seorang perwira polisi yang sedang tidak bertugas dan memberitahunya di mana bocah itu berada.

Petugas off-duty, yang bekerja untuk polisi Los Angeles, kemudian menahan remaja itu tanpa insiden. Dia ditahan karena dicurigai melakukan percobaan pembunuhan.

Tidak jelas di mana dia mendapatkan senapannya.

McDonnell mengatakan ibu anak lelaki itu telah menelepon petugas tadi pagi untuk memberi tahu dia bahwa dia dan suaminya sedang bermasalah dengannya dan bahwa remaja itu telah melarikan diri.

Orang tua baru-baru ini memindahkan anak itu dari SMA Highland meskipun tidak jelas mengapa. McDonnell menolak menjelaskannya.

Orangtua dan siswa berada di luar sekolah menangis ketika simpatisan tetap berada di kampus.

Mahasiswa Pualani Revis mengatakan kepada KABC-TV bahwa siswa berlari ke ruang kelasnya mengatakan ada tembakan yang meledak.

“Kami membarikade ruangan,” katanya. “Kami pergi ke belakang untuk memastikan kami aman.”

Johnny Lewis, yang putranya yang berumur 17 tahun adalah seorang pelajar di sekolah itu, mengatakan kepada The Los Angeles Times bahwa ia berlari ke kampus bersama istrinya setelah mendengar laporan tentang penembakan itu.

“Kami tidak tahu pada waktu itu jika putra kami dalam bahaya, terluka atau tertembak atau apa,” katanya. “Ini konyol dengan semua senjata di sekolah. Aku tidak pernah tahu itu akan terjadi pada kita di sini.”

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed