by

Rumah Obama dan Hilary Diteror Bom Oleh Beberapa Orang

Rumah Obama dan Hilary Diteror Bom Oleh Beberapa Orang

Bulatin.com Beberapa alat peledak dikirim ke eks Presiden Barack Obama serta eks Menteri Luar Negeri Hillary Clinton, dan ke kantor CNN di New York Amerika Serikat. Peristiwa itu terjadi pada Rabu 24 Oktober 2018.

Diambil dari The New York Times, disebutkan jika tiga paket bom itu serupa dengan yang ditemukan di rumah George Soros, Senin kemarin. Dermawan miliarder serta donor liberal itu sudah mendapatkan hujatan seru dari beberapa pakar teori konservatif serta konspirasi.

Dari penemuan itu, tidak satu pun telah meledak serta mengakibatkan kerusakan. Serta beberapa penegak hukum sekarang ini sudah lakukan penyidikan apa semua piranti bom dikirim oleh satu orang atau orang yang sama.

Selain itu, pihak Gedung Putih sudah mengatakan mengutuk upaya serangan kekerasan yang dilakukan beberapa pihak tidak bertanggungjawab.

“Aksi-aksi teror ini tercela, serta siapa juga yang bertanggungjawab akan dimintai tanggung jawab seutuhnya dari hukum,” kata pengakuan Gedung Putih.

Diluar itu, sekarang ini atas teror itu dinas rahasia Amerika Serikat atau secret service serta instansi penegak hukum yang lain tengah menyelidiki serta akan ambil semua aksi yang pas membuat perlindungan siapa juga yang terancam oleh beberapa pengecut ini.