by

Sedikitnya 6.700 Umat Rohingya terbunuh di Myanmar

Sedikitnya 6.700 Umat Rohingya terbunuh di Myanmar

Bulatin.com – Bangkok, Kelompok bantuan internasional mengatakan bahwa survei lapangan telah menemukan setidaknya 6.700 Muslim Rohingya terbunuh antara Agustus sampai dengan September dalam sebuah tindakan keras oleh pasukan keamanan Myanmar.

Kelompok tersebut, yang dikenal dengan akronimnya MSF Prancis, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pihaknya telah melakukan survei di kamp-kamp pengungsian di Bangladesh dan memperkirakan bahwa setidaknya 9.000 Rohingya meninggal di negara bagian Rakhine, Myanmar, antara 25 Agustus sampai dengan 24 September. Sekitar 630.000 Rohingya telah meninggalkan Myanmar ke Bangladesh untuk melarikan diri dari apa yang PBB sebut “pembersihan etnis.”
Perkiraan jumlah kematian yang diumumkan oleh kelompok tersebut dibandingkan dengan angka pemerintah Myanmar yang berjumlah 400 pada bulan September akibat serangan terhadap pos polisi oleh seorang agresif Rohingya.
Meskipun lebih dari 1 juta Muslim etnis Rohingya telah tinggal di negara ini selama beberapa generasi, namun mereka dilucuti dari kewarganegaraan mereka, menolak hampir semua hak dan diberi label tanpa kewarganegaraan.
“Puncak kematian bersamaan dengan peluncuran ‘operasi pembersihan’ terbaru oleh pasukan keamanan Myanmar pada minggu terakhir bulan Agustus,” Direktur Medis MSF Sidney Wong dalam sebuah pernyataan.
Dia mengatakan bahwa temuan tersebut mengejutkan, baik dari segi jumlah orang yang melaporkan seorang anggota keluarga meninggal akibat kekerasan dan cara mengerikan yang mereka katakan mereka terbunuh atau terluka parah.
MSF mengatakan bahwa di antara anak-anak di bawah usia 5 tahun, lebih dari 59 persen yang terbunuh dalam periode tersebut dilaporkan tertembak, 15 persen meninggal dunia di rumah mereka, 7 persen dipukuli sampai mati dan 2 persen meninggal akibat ledakan tambang darat.
Sejak operasi militer Myanmar melakukan operasi terhadap Rohingya di negara bagian Rakhine utara, pemerintah sipil telah melarang sebagian besar wartawan, pengamat internasional dan pekerja bantuan kemanusiaan untuk bepergian secara independen ke wilayah tersebut.
MSF mengatakan jumlah kematian kemungkinan akan diremehkan “karena kami belum mensurvei semua pemukiman pengungsi di Bangladesh karena survei tersebut tidak memperhitungkan keluarga yang tidak pernah berhasil keluar dari Myanmar.”