by

Seseorang Jatuh Terluka karena Jatuh Dari Jendela Helikopter

Seseorang Jatuh Terluka karena Jatuh Dari Jendela Helikopter

Bulatin.com – Seorang anak laki-laki terluka di Okinawa, Jepang, setelah sebuah bingkai jendela logam jatuh dari helikopter militer A.S. yang dikenal sebagai Super Stallion, kata pejabat setempat – kejadian kedua dalam seminggu terakhir di pulau selatan.

Pejabat dari kota Ginowan mengatakan bahwa jendela tersebut jatuh dari helikopter pengangkut CH-53 dan mendarat di sebuah taman bermain sekolah, meninggalkan seorang anak laki-laki dengan luka ringan. Sekitar 50 anak-anak berada di luar sekolah, yang berada di sebelah Stasiun Udara Korps Marinir Futenma, pada saat itu. Marinir mengatakan bahwa jendela itu adalah pintu darurat di Helikopter.

Ini adalah kedua kalinya dalam seminggu sebuah benda jatuh di sekolah. Minggu lalu, sebuah bagian dari helikopter militer A.S. lainnya jatuh di atap taman kanak-kanak di dekatnya, namun tidak ada yang terluka.

Sebuah helikopter Korps CH-53 Korps membuat pendaratan darurat di sebuah peternakan dan dibakar pada bulan Oktober. Helikopter lain milik pangkalan Futenma menabrak sebuah universitas di dekatnya pada tahun 2004, melukai tiga awak kapal A.S.

CH-53 adalah helikopter terbesar di militer A.S., namun Korps Marinir hanya sedikit bekerja. Kepala penerbangan Korps Marinir, Letnan Jenderal Steven R. Rudder, mengatakan kepada Kongres bulan lalu bahwa helikopternya kira-kira 60 helikopter pendek. Dari persediaan yang ada, hanya 37 persen yang bisa terbang. Dengan luka lengan kecil.

Sekitar 50 anak-anak berada di luar sekolah, yang berada di sebelah Stasiun Udara Korps Marinir Futenma, pada saat itu. Marinir mengatakan bahwa jendela itu adalah pintu darurat di pesawat terbang. Ini adalah kedua kalinya dalam seminggu sebuah benda jatuh di sekolah. Minggu lalu, sebuah bagian dari helikopter militer A.S. lainnya jatuh di atap taman kanak-kanak di dekatnya, namun tidak ada yang terluka.

Kekurangan ini menyebabkan Korps Marinir terbang paling sedikit setiap bulan dalam beberapa dasawarsa. Angkatan Darat dan Angkatan Laut juga telah menyuarakan keprihatinan serupa mengenai kekurangan helikopter yang tersedia yang menyebabkan kerusakan pada pelatihan pilotnya. Banyak orang Jepang memprotes kehadiran Marinir di Okinawa. Pangkalan di daerah perumahan yang padat di Okinawa tengah merupakan sumber anti-AS. sentimen militer dan masalah keamanan. Relokasi yang direncanakan, yang didorong oleh pemerintah Jepang dan A.S., telah ditunda selama lebih dari 20 tahun karena banyak penduduk menginginkannya sepenuhnya dari Okinawa.