by

Iran Berbohong Tentang Program Senjata Nuklir

Iran Berbohong Tentang Program Senjata Nuklir

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengklaim bahwa Iran “tidak berani berbohong” ketika mengatakan tidak pernah memiliki program senjata nuklir.

Mr Netanyahu mengatakan Iran terus melestarikan dan memperluas pengetahuan senjata nuklirnya untuk digunakan di masa mendatang setelah menandatangani kesepakatan nuklir 2015.

Berbicara pada konferensi pers di Kementerian Pertahanan di Tel Aviv, PM Israel mengatakan: “Para pemimpin Iran berulang kali membantah pernah mengejar senjata nuklir.

“Malam ini aku di sini untuk memberitahumu satu hal: Iran berbohong.

“Setelah menandatangani kesepakatan nuklir pada 2015, Iran mengintensifkan upaya untuk menyembunyikan file rahasianya.

“Pada 2017, Iran memindahkan file senjata nuklirnya ke lokasi yang sangat rahasia di Teheran.”

Menggunakan presentasi slide show untuk menggambarkan apa yang disebutnya “bukti baru dan konklusif”, Mr Netanyahu mengatakan, pemerintahnya telah memperoleh “setengah ton” dokumen rahasia Iran yang membuktikan Tehran pernah memiliki program senjata nuklir.

Netanyahu mengatakan Israel baru-baru ini menemukan 55.000 dokumen dan 183 CD informasi dari “arsip nuklir” Iran.

Dia mengutip proyek nuklir “rahasia” Iran dengan nama sandi “Amad”, yang katanya pekerjaan telah dilanjutkan meskipun proyek tersebut ditunda pada tahun 2003.

Dia mengatakan bukti yang diperoleh Israel, yang dia sebut “pencapaian intelijen besar,” menunjukkan Iran berbohong tentang ambisi nuklirnya sebelum menandatangani kesepakatan 2015 dengan kekuatan dunia.

Donald Trump mengancam akan menarik diri dari perjanjian, yang memberikan bantuan Teheran dari sanksi ekonomi internasional sebagai imbalan atas pembatasan program nuklirnya.

Israel telah lama menentang perjanjian itu.

Mr Trump, tuan rumah Presiden Nigeria Buhari di Gedung Putih, mengatakan kepada wartawan setelah pernyataan Netanyahu: “Ini adalah perjanjian yang tidak disetujui oleh terlalu banyak orang.

“Ini perjanjian yang mengerikan bagi Amerika Serikat.

“Kami memberikan $ 150 miliar kepada Iran dan $ 1.8bn dalam bentuk tunai – Nigeria menginginkan sebagian dari itu.”