by

Hawaii Sengaja Memperingatkan Warganya akan Rudal Balistik Masuk

Hawaii Sengaja Memperingatkan Warganya akan Rudal Balistik Masuk

Bulatin.com – Pesan yang dikirim ke telepon genggam memperingatkan, dengan huruf besar: “Ancaman rudal balistik masuk ke Hawaii. Carilah tempat penampungan segera, ini bukan latihan.”

Sebuah video di media sosial menunjukkan bahwa sistem darurat mengganggu siaran pertandingan sepak bola, dengan suara bernada tinggi yang memperingatkan pemirsa ke layar mereka yang menunjukkan peringatan yang sama.

Hawaii Sengaja Memperingatkan Warganya

Pesan tersebut, yang dikirim pada pukul 8.07 waktu setempat (6.07 pm GMT), diikuti oleh pencabutan 38 menit kemudian yang menyatakan bahwa peringatan rudal tersebut adalah “alarm salah”.

Tapi sementara badan manajemen darurat negara berusaha menarik kembali peringatan tersebut, orang-orang Hawaii bergegas mencari tempat berteduh dalam adegan hiruk pikuk.

Pesan tersebut, yang dikirim pada pukul 8.07 waktu setempat (6.07 pm GMT), diikuti oleh pencabutan 38 menit kemudian yang menyatakan bahwa peringatan rudal tersebut adalah “alarm salah”.

Tapi sementara badan manajemen darurat negara berusaha menarik kembali peringatan tersebut, orang-orang Hawaii bergegas mencari tempat berteduh dalam adegan hiruk pikuk.

David Ige, gubernur Hawaii, mengatakan bahwa peringatan yang disengaja itu “disayangkan” dan “disesalkan” dan meminta maaf kepada orang-orang Hawaii.

“Itu adalah kesalahan yang dibuat selama prosedur standar mengenai perubahan pergeseran, dan seorang karyawan menekan tombol yang salah selama perubahan shift,” jelasnya.

Seorang juru bicara Gedung Putih mengatakan bahwa Presiden Trump telah diberitahu tentang alarm tersebut. “Ini murni latihan kenegaraan,” kata mereka.

Ketua DPR Scott Saiki mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Jelas, badan pemerintah tidak siap dan tidak memiliki kapasitas untuk menghadapi situasi darurat.”

Senator Hawai Brian Schatz mengatakan di Twitter: “Itu adalah alarm palsu yang didasarkan pada kesalahan manusia.

“Apa yang terjadi hari ini benar-benar tidak bisa dimaafkan Seluruh negara ketakutan, perlu pertanggungjawaban yang sulit dan cepat dan proses yang tetap.”

Pesan tersebut tampaknya telah dikirim sebagai bagian dari sistem Peringatan Darurat Nirkabel AS (WEA), yang memungkinkan otoritas nasional, negara bagian, atau pemerintah daerah setempat untuk mengirim lansiran mengenai keadaan darurat keamanan publik.