by

Dua orang Palestina terbunuh dalam serangan roket Israel

Dua orang Palestina terbunuh dalam serangan roket Israel

Bulatin.comSerangan udara Israel di Gaza telah menewaskan dua warga Palestina, kata beberapa pejabat keamanan.

Roket tersebut menabrak basis sayap militer Hamas di Nusseirat di Jalur Gaza tengah. Pejabat keamanan di wilayah penguasa Islam Palestina mengatakan dua orang tewas dalam pemogokan tersebut. Itu terjadi di tengah demonstrasi di wilayah Palestina setelah Presiden Donald Trump mengakui Yerusalem sebagai ibukota Israel. Orang Palestina ditembak mati oleh tentara Israel dalam bentrokan sebelumnya.

Kementerian tersebut mengatakan mayat kedua pria tersebut ditemukan beberapa jam setelah pemogokan dini hari di Nusseirat, Gaza tengah. Sumber Hamas diketahui telah dikonfirmasi. Ini menyusul tiga serangan roket pada hari Jumat dari Gaza ke Israel selatan.

Sebuah pernyataan tentara mengatakan: “Hari ini … sebagai tanggapan terhadap roket yang ditembakkan ke komunitas Israel selatan di hari terakhir, pesawat udara udara Israel menargetkan empat fasilitas milik organisasi teroris Hamas di Jalur Gaza.”

Sasarannya adalah dua lokasi pembuatan senjata, gudang militer, dan kompleks militer. Kekerasan telah meletus setelah Presiden AS Donald Trump pindah untuk mengakui Yerusalem sebagai ibukota Israel. Semalam pada hari Jumat, Israel menanggapi tiga roket yang ditembakkan dari Gaza dengan serangan udara yang ditargetkan pada kompleks pelatihan dan gudang amunisi Hamas. Kementerian Kesehatan Palestina mengatakan 25 orang terluka dalam pemogokan tersebut, enam di antaranya adalah anak-anak. Pada hari Sabtu pagi, Mahmoud al Masri, 30, dan 54 tahun Maher Atallah tewas dalam bentrokan dengan pasukan keamanan Israel.

Militer Israel mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa tentara telah “dipecat secara selektif di dua penghasut utama” dan dikonfirmasi untuk memukul mereka. Warga Palestina telah mengumumkan hari Jumat sebagai “hari kemarahan,” dengan pemrotes di kota-kota termasuk Yerusalem, Ramallah dan Khan Younis di Gaza, tempat Mahmoud al-Masri terbunuh dan setidaknya 40 lainnya terluka.
 Keputusan Trump telah mengambil kecaman luas, termasuk para pemimpin termasuk Theresa May, Recep Tayyip Erdogan dari Turki dan Presiden Rusia Vladimir Putin semua berbicara. Di PBB pada hari Jumat, sekutu tradisional AS mengkritik langkah tersebut.